Duka Dunia Pendidikan: Zakiyah Daradjat Telah Berpulang Kerahmatullah - بسم الله الرحمن الرحيم
Headlines :
Home » » Duka Dunia Pendidikan: Zakiyah Daradjat Telah Berpulang Kerahmatullah

Duka Dunia Pendidikan: Zakiyah Daradjat Telah Berpulang Kerahmatullah

Ditulis Oleh IRHAS Pada Hari Rabu, 16 Januari 2013 | 14.42

 
Innalillahi wainna ilaihi rajiun. Satu lagi tokoh pendidikan Nasional yang juga pakar Psikologi Islam yang berpulang ke Rahmatullah. Prof. Dr. Zakiah Daradjat (83 tahun) telah meninggal dunia, Selasa (15/1/2013) sekitar pukul 09.00 di RS UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Semoga beliau diterima di sisi-Nya dan ditempatkan pada tempat yang mulia. Amin.

Zakiyah Daradjat adalah anak Minang yang lahir pada 6 November 1929 di Ampek Angkek Bukit Tinggi, Sumatra Barat. Ia dikenal sebagai seorang psikolog, pendidik, dan mubaligh Indonesia. Banyak karya tulis telah dilahirkannya.

Zakiyah berasal dari keluarga muslim yang taat. Pada usia enam tahun, Zakiah sudah mulai memasuki sekolah. Pagi belajar di Standaardshool (Sekolah Dasar) Muhammadiyah, sementara sorenya mengikuti sekolah Diniyah (sekolah dasar khusus agama). Hal ini dilakukan karena ia tidak mau hanya menguasai pengetahuan umum, ia juga ingin paling tidak mengerti masalah-masalah dan memahami ilmu-ilmu keislaman. Setelah menamatkan sekolah dasar, Zakiah melanjutkan ke Kulliyatul Muballighat di Padang Panjang.

Seperti halnya ketika duduk di sekolah dasar, sore harinya Zakiah juga mengikuti kursus di SMP. Namun, pada saat duduk di bangku SMA, hal yang sama tidak bisa lagi dilakukan oleh Zakiah. Ini karena lokasi SMA yang relatif jauh dari kampungnya, yaitu di Bukit Tinggi. Kiranya dasar-dasar yang diperoleh di Kulliyatul Mubalighat ini terus mendorongnya untuk berperan sebagai muballighah hingga sekarang.

Pada tahun 1951, setelah menamatkan SMA, Zakiah meninggalkan kampung halamannya untuk melanjutkan studinya ke Yogyakarta. Di kota pelajar itu, Zakiah masuk fakultas Tarbiyah Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN). Di samping di PTAIN Zakiah juga kuliah di fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (UII). Akan tetapi, Kuliahnya di UII harus berhenti di tengah jalan.

Kemudian pada tahun 1956, Zakiah bertolak ke Mesir dan langsung diterima (tanpa tes) di Fakultas Pendidikan Universitas Ein Shams, Kairo, untuk program S2. Zakiah berhasil meraih gelar MA dengan tesis tentang problema remaja di Indonesia pada tahun 1959 dengan spesialisasi Mental-Hygiene dari Universitas Ein Shams, setelah setahun sebelumnya mendapat diploma pasca sarjana dengan spesialisasi pendidikan dari universitas yang sama. Selama menempuh program S2 inilah Zakiah mulai mengenal klinik kejiwaan. Ia bahkan sudah sering berlatih praktik konsultasi psikologi di klinik universitas.

Setelah meraih MA, Zakiah tidak langsung pulang, tetapi Zakiah menempuh program S3 di universitas yang sama. Ketika menempuh program S3 kesibukan Zakiah tidak hanya belajar. Pada tahun 1964, dengan disertasi tentang perawatan jiwa anak, Zakiah berhasil meraih gelar doktor dalam bidang Psikologi dengan spesialisasi kesehatan mental dari universitas Ein Shams.

Kini, tokoh ini telah berpulang ke Rahmatullah. Semoga diampuni dosanya; dimaafkan kesalahannya; diterima di sisi Allah; dan semoga muncul tokoh dan pakar lain pelanjutnya. Semoga banyak Zakiyah-Zakiyah lain yang menggantikan; semoga banyak perempuan-perempuan lain yang menggantikan; semoga banyak Si-Minang lain yang menggantikannya. Amin.



sumber: serbaminang

Baca Juga

Bagikan Ke Sosial Media :

0 komentar:

Boleh Berpendapat Kok

Bagaimana Pendapat Anda..?

POPULER SAAT INI

Sesudah Ramadhan

INGAT WAKTU SHALAT

KALENDER HIJRIYAH


 
Copyright © 2013. بسم الله الرحمن الرحيم - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger
Terima Kasih Sudah Berkunjung
Yang Menarik Lainnya close button minimize button maximize button